Langsung ke konten utama

3rd Anniversary ALVINOSZTA #ALVZ3rdLetItFlow



Gue udah lama ga ngeblog. Dan kali ini, gue mau nulis tentang sahabat-sahabat gue, ALVINOSZTA, yang baru aja ulang tahun ke-3. Eeeh, jangan mikir ALVINOSZTA itu nama anak manusia yaa, tapi ALVINOSZTA itu salah satu comuntiy Icil yang idolanya bernama ALVIN JONATHAN. 

Yah, kemarin, tepatnya 27 Januari 2013, ALVINOSZTA ulang taun yang ke-3. Udah tiga taun, comunity ini dibentuk, comunity ini diresmiin, dan tiga taun juga gue masuk di dalamnya. Ngerasain deg-degan pas Alv tampil di tv, ngerasain seneng dan bahagianya punya temen. Dan, perlu digaris bawahi ya, sobat-sobat gue kebanakan dari ALVINOSZTA lhooo... walaupun ga pernah ketemu, tapi selama tiga taun ini ya cuma ALVINOSZTA yang paling setia nemenin gue.

Gue masih inget, kejadian dua taun lalu, pas Alv ulang taun, itu nyesek”nya jadi ALVz. Karena apa? Karena pas ulang taun nih bocah, ALVz di luar Jakarta sama di luar Malang ga bisa ikut rayain. Maksudnya, yang di luar Jakarta ga bisa ikut acara yg diadain ALVz Jakarta, yang di luar Malang, jelas ga bisa ikut acara di Malang dong.

Oya, selama di ALVz nih, gue dapet banyaaaaaaaak banget pengalaman. Pengalaman punya temen, pengalaman punya sahabat, pengalaman deg-degan pas mau liat Alv di tv, pengalaman jingkrak-jingkrak depan tv pas liat Alv di acara natalnya R*ti, dan pengalaman untuk sayang sama Mama.

Yah, Alv ngasih gue pelajaran untuk sayang dan ngehargain Mama, segimanapun nyebelinnya Mama ke gue, gue harus tetep sayang sama Mama,
bukannya balik jadiin orang paling nyebelin buat Mama. Gue harusnya bersyukur masih dikasih kesempatan buat bisa sama Mama sampe sekarang. Masih bisa denger suara Mama, liat Mama, dan yang pasti bahagiain Mama.

Eh, kok jadi mellow sih... Tapi emang bener, takdir Alv yang ngebuat dia ga bisa sama maminya dari umur 2,5 taun bikin gue sadar kalo gue harus bersyukur atas ijin Tuhan buat bisa liat Mama. Ah, udah ah.. Balik ke ALVz nih...

Pokoknya, ALVz itu sobat-sobat gue, keluarga gue, kakak-kakak gue, adek-adek gue yang paling kompak. Di saat semua orang mulai beranjak ninggalin gue karena kesalah kecil gue, mereka tetep stay. Dan karna itu juga, gue berjanji sama diri gue sendiri, gue harus lebih setia dan stay sama mereka.

Haha... Terkadang ALVz tuh kayak bukan comunity pecinta Alv lagi, tapi kayak jadi comunity buat seru-seruan, buat curhat, dan kayak comunity keluarga gitu.

Dan sekarang, udah 3 taun kita barengan, lalui semua barengan. 3 taun berjuang buat bisa liat, 
ketemu, dan mention Alv. Ah, ga Cuma tiga hal itu doang, tapi masih banyaaaaaak lagi. 3 taun kita sama-sama setia sama Alv, setia nungguin Alv muncul di tv, meskipun kita tau banget, kalo dunia entertain bukan “Alv banget”.

Di saat semua comunity Icil satu persatu seneng dan heboh karen aidolanya muncul di tv, atau berproduksi (musik), ya cuma ALVz doang yang bisa ikutan bahagia tanpa minta Alv lakuin hal yang sama. Dan kita selalu berusaha setia sampe sekarang. Karena kita sayang sama Alv, bukan dengan status Alv sebagai idola, tapi sebagai pacar, sebagai cobat, sebagai adik.

At least, gue cuma mau bilang, HAPPY ANNIVERSARY ALVINOSZTAAAA!!! Keep kompak okee? And keep in flow :D 

#ALVz3rdLetItFlow

Postingan populer dari blog ini

[DRABBLE] : DON’T SICK AGAIN, YO… Pagi itu, saat upacara bendera, aku melihatnya yang tiba-tiba berlari. Semua mata menatap dirinya yang memucat. Ya ampun, dia kenapa? Aku pun memutuskan untuk mengikutinya. Dan ternyata, dia berlari ke arah toilet. Toilet cowok.
Sesampai di toilet, aku bias mendengar suara orang muntah, yang kuyakini adalah dirinya. Sesekali terdengar batuk yang keras dan rintihan menahan rasa sakit. Aku harus masuk dan melihatnya. Aku sudah tidak peduli dengan status tempat ini yang bernama ‘toilet cowok’.

[Cerpen] Biakan Aku Pergi

Biakan Aku Pergi
#Ini pengganti yang ‘The Last Valentine’. Kenapa aku ganti? Karna feel cerita yang judulnya itu udah ga ada lagi. udah memudar *cielah bahasa gue—a* Ini aku pake CakShil kok, tenang, masih menuhin request’an Kakak Nia Sumiati tercintah *eh! Dan masih sesuai request’an kok. So, mending lanjut aja yaa... Happy reading, don’t forget to comment and give your thumbs, right!#
“Aku mau kita putus.”ucap Cakka pada Shilla.
“Putus? Kenapa?”tanya Shilla sambil menatap Cakka dalam, berusaha mencari kebohongan di manik mata Cakka, tapi nihil.
“Aku udah ga nyaman sama kamu.”jawab Cakka.
“Gitu?” “Iya.”jawab Cakka –lagi-
“Oke, kita putus.”ujar Shilla lalu beranjak dari kursinya, berniat pergi dari cafe.
Cakka mengusap wajahnya saat punggung Shilla mulai menghilang dari pandangannya. Dadanya terasa terhimpit saat mengatakan kata ‘putus’ tadi. Jujur saja, semuanya yang ia ucapkan tadi adalah bohong belaka. Cakka masih sangat menyayangi Shilla, dan masih nyaman di sebelah Shilla. Tapi C…