Langsung ke konten utama

SAVE OUR EARTH, GUYS!


Errr… gue bener2 ngerasa takut pas guru agama gue, Pak Yakob, cerita tentang pengerusakan alam yang dilakuin sama orang-orang Indonesia. Baik itu ke alam yang macem batu bara, timah, dll, ataupun dalam hal yang kayak kelapa sawit. oh My, gue bener-bener ga bisa ngebayangin gimana jadinya kalo nalam-alam itu balik ngamuk ke kita, balik marah samakita. Pasti bakalan lebih parah dan errr… ga tau deh gimana lagi.

Tadi Pak Yakob itu nyeritain tentang sampah-sampah di Jakarta yang katanya tiap hari bisa nyampe 60 kilo lebih, yang ternyata ga Cuma dari Jakarta doang, dari Bandung, Bogor, dan sebagainya. Ya ampun, gila ga tuh? Sehari loh, warga Jakarta ngehasilin sampah segitu banyaknya. Gimana kalo setaun? Dan you know what, sebagian besar, atau 80% kebanyakan, sampah2 itu didapet dari pengerukan di sungai-sungai. Itu artinya, orang2 Jakarta banyak yang suka buang sampah di sungai. Sumpah, ga bisa ngebayangin gimana butheknya sungai di Jakarta deh.


Dilanjut sama cerita pengusaha2 kelapa sawit di luar pulau, yang nanemin kelapa sawit2nya dengan gila2an tanpa dosa! Kelapa sawit itu kayak taneman yang bisa ngerusakin tanah, soalnya nyerep air banyak, jadinya bikin air tanah habis dan tanah jadi berkurang. Sebenernya pemerintah pas jaman Pak Soeharto itu udah ngasih peraturan tentang nanem kelapa sawit yang harus nanem tanaman lain di tempat lain buat ngimbangin alamnya itu. Tapi, kayaknya para pengusaha itu punya kayak semacem penyakit yang pengen cepet kaya tapi ga mau susah, haduh1 penyakit orang Indonesia kali ya itu... Dan akhirnya, kelapa sawit makin merajalela, dan kekeringanpun makin gila.

Ga sampe situ doang, Pak Yakob juga nyeritain tentang perumahan2 yang dibangung di pinggiran pantai Surabaya, macem Pakuwon City dan kawan2nya itu. Yang kayaknya pengen ngegantiin peran pohon Bakau buat nahan air laut pas pasang. Kenapa gue bilang gitu? Ya karena perumahan2 itu ada karena para pemilik perumahan2 itu kayak semacem ngegusur pohon2 bakau di tepi pantai Surabaya yang harusnya jadi penahan air laut pas lagi pasang. Errr… Pernah ngebayangin ga, kalo pas lagi air pasang, atau ngerinya lagi tsunami gitu, airnya naek dan ga ada penahannya? Surabaya ini bisa abis seabis2nya dhe! @@

Ga cuma itu aja, tadi ada juga cerita tentang pengeksploitasian batu bara di Kalimantan. Dan lo tau, tempat bekas penggalian batu bara itu ditinggalin gitu aja sama pengusahanya. Ck! Kalo gue bisa maki tuh pengusaha, pasti udah gue maki dia! Kurang ajar banget, berani buat tapi ga mau tanggung jawab. Ga Cuma di Kalimantan aja. Lo semua pasti tau kan film ‘Laskar Pelangi’ yang sampe terkenal di luar negeri itu? Di sana ada ceritanya orang2 yang nambang timah di lokasi Laskar Pelangi –Bangka Belitong-. Bangka Belitong yang sebenernya bagus banget tempatnya, malah jadi kayak padang pasir yang banyak cekungan dan gundukan tanah bekas penggalian timah yang dengan SENGAJA ditinggalin sama pengusaha2nya. Ga kurang ajar gimana tuh? Dan lo tau, ternyata semua hasil tambang Indonesia itu, sama sekali GA DITERIMA di luar negeri. Karena apa? Karena negara2 itu udah pada tau kalo hasil2 tambang itu NGERUSAK ALAM. Sebagai generasi bangsa yang nantinay bakal ngelanjutin nih negara, gue ngerasa malu guys, sama diri gue sendiri, sama negara gue sendiri. Ckck! Parah!


Ngedenger semua itu, gue jadi ngebayangin, gimana ntar kalo alam2 itu ntar ngamuk sama kita? Gimana ntar kalo pas kita mati, alam2 itu ga mau nerima kita? Karena pas kita mati ntar kan pasti kita dikubur ke tanah, gimana ntar kalo pas kita dikubur, tanah2 malah nolak kita? Serius, gue ga bisa bayangin hal itu semua.
Kalo aja, alam2 itu bisa ngomong dan bentak2 kita, pasti mereka bakalan kayak gitu. Kita udah keterlaluan, guys. Emang sih kita ga ikutan ngebajak hasil2 tambang,, tapi tanpa sadar kita juga ikut ambil bagian dalam NGERUSAK ALAM itu. Kayak kita dengan sengaja buang sampah sembarangan,  karena pegel bawa bungkus makanan yang kosong ke mana2. Itu hal kecil memang, tapi pernah ga kepikiran apa yang bakalan terjadi kalo setiap seratus orang melakukan hal yang sama kayak yang kita lakuin tiap detiknya? Pasti bakalan jadi sesuatu yang besar yang nantinya bakal ngerusak alam juga.
C’mon guys, kita semua pasti pengenlah punya alam yang indah, pasti pengen pas kita tua nanti kita masih bisa liat alam2 yang indah kayak sekarang. Mulai lah buat ngejaga alam kita, dari yang ekcil aja deh, kayak ga ngebuang sampah sekecil apapun, di sembarang tempat. Sampah kecil kalo dikumpulin bisa jadi sampah besar yang kalo diolah dengan baik, ntar bakalan berguna lagi buat kita.


Cintailah alam kita sendiri, buatlah negeri kita ga lagi dicap sebagai PERUSAK ALAM karena pengeksploitasian barang2 tambang. Pasti bisa kok guys, siapa bilang ga bisa? Kalo kita niat, dan kerjain dengan sepenuh hati yang tulus, pasti bisa. Tuhan pasti ngerestuin. SAVE OUR EARTH, GUYS! GBU

Postingan populer dari blog ini

[DRABBLE] : DON’T SICK AGAIN, YO… Pagi itu, saat upacara bendera, aku melihatnya yang tiba-tiba berlari. Semua mata menatap dirinya yang memucat. Ya ampun, dia kenapa? Aku pun memutuskan untuk mengikutinya. Dan ternyata, dia berlari ke arah toilet. Toilet cowok.
Sesampai di toilet, aku bias mendengar suara orang muntah, yang kuyakini adalah dirinya. Sesekali terdengar batuk yang keras dan rintihan menahan rasa sakit. Aku harus masuk dan melihatnya. Aku sudah tidak peduli dengan status tempat ini yang bernama ‘toilet cowok’.

[Cerpen] Biakan Aku Pergi

Biakan Aku Pergi
#Ini pengganti yang ‘The Last Valentine’. Kenapa aku ganti? Karna feel cerita yang judulnya itu udah ga ada lagi. udah memudar *cielah bahasa gue—a* Ini aku pake CakShil kok, tenang, masih menuhin request’an Kakak Nia Sumiati tercintah *eh! Dan masih sesuai request’an kok. So, mending lanjut aja yaa... Happy reading, don’t forget to comment and give your thumbs, right!#
“Aku mau kita putus.”ucap Cakka pada Shilla.
“Putus? Kenapa?”tanya Shilla sambil menatap Cakka dalam, berusaha mencari kebohongan di manik mata Cakka, tapi nihil.
“Aku udah ga nyaman sama kamu.”jawab Cakka.
“Gitu?” “Iya.”jawab Cakka –lagi-
“Oke, kita putus.”ujar Shilla lalu beranjak dari kursinya, berniat pergi dari cafe.
Cakka mengusap wajahnya saat punggung Shilla mulai menghilang dari pandangannya. Dadanya terasa terhimpit saat mengatakan kata ‘putus’ tadi. Jujur saja, semuanya yang ia ucapkan tadi adalah bohong belaka. Cakka masih sangat menyayangi Shilla, dan masih nyaman di sebelah Shilla. Tapi C…