Langsung ke konten utama

Playboy Sok Imut dan Bule Jadi-Jadian


Title :     Playboy Sok Imut dan Bule Jadi-Jadian
Author : Tata Lolyta
Cast :     Tubagus Ali Akbar, Immanuel Kenneth Santana, Alice, Marisca
Genre :   Apa aja deh, yang pastinya Teen

*Hai semuanyaaaaaaaaaaaaa…. Tata come back nih… Tapi nggak bawa “Saat Kekuatan Cinta Itu Ada” (SKCIA). Aku bwa ff yang pemerannya Kak Bagus. Hehehe… Tapi di sini, Kak Bagus dapet peran yang beda dari karakter-karakter Kak Bagus biasanya. Mau tau giana? Liat aja deh… Yuk langsung aja… Capcuuuus*

{Bagus POV}
Hay, gue Bagus. Gue murid SMU Cendrawasih kelas sepuluh. Eit, tapi jangan pernah berpikiran kalo gue ini junior banget. Nope. Gue cukup di kenal di sekolah ini. Banyak orang suka muji gue, muji kepandaian gue dalam akademis, dalam basket, dan juga cewek. Mereka bilang gue ini cowok yang imut, manis, dan lucu. Bukan, gue bukan niat narsis atau kepedean, tapi ini faktanya, semua orang bakalan ucapin itu pas ketemu gue. Seperti…
“Baguuuuussss… Kamu cakep banget sih?? Lucu tau… Iiiiih, pengen aku cubit deh pipi kamu…”teriak seorang cewek di belakang gue.


Tuh kan, Gue bilang juga apa. Dan sekedar informasi aja, hamper dari semua cewek di sekolah ini pernah jadi cewek gue. Yup! Semuanya, dari yang kelas sepuluh nyampe yang kelas dua belas. Terserah lo mau bilang gue apa, playboy kek, buaya kek, I don’t care, karena gue pacaran sama mereka jug abukan karena gue yang nembak mereka apalagi ngerayu mereka. Tapi mereka yangnembak gue. Gue kasian aja liat mereka, udah nembak gue sampe malu-maluin diri begitu, masa gue tolak? Gue nggak tega, man.
“Woi, masbro! Makin banyak aja yang suka ama lo neh?”tegur sohib gue, Ken.
“Woya dong! Bagus gitu! Napa? Lo mao? Ambil aja sono salah satu”ujar gue.
“Hiih! Kagak lah! Gue kagak mau ya bekas dari lo! Gue juga udah ada si Icha”jawab Ken.

Itulah Kenneth, atau biasa gue panggil Ken. Dia bener-bener beda seratus delapan puluh derajat dari gue. Sama sih, dia juga tekenal di sekolah, selain karena imbas gue yang terkenal, juga karena dia itu kapten team bola sekolah. terang aja, dia terkenal. Nggak cuma itu aja ih, dia juga wakil ketua OSIS, udah nggak usah diraguin deh, gimana terkenalnya si Ken ini.

Tapi kayak yang gue bilang tadi, dia beda banget. Banyak juga cewek yang nembak dia, tapi dia tetep aja keukeuh sama si Marisca , atau Icha. Anak cewek Pak Kepsek. Emang sih cantik, gue juga sempet tertarik sama dia, tapi karen ague bukan TMT, so gue lepas aja buat si Ken. Dan bodohnya, Ken malah nggak usaha sama sekali, padahal si Mila udah bukain pintu hatinya loh. Aduh, kenapa gue jadi mellow gini sih?
“Woi! Lo tuh, gue ajak ngobrol, ngelamun aja! Kenapa lo? Tumben banget?” Ken nepuk pundak gue.
Gue gelagapan, jangan sampe deh ya, si Ken ini tau kalo gue lagi ngelamunin dia. Hoho 0.0 ‘Gue kagak ngelamun! Enak aja lo kalo ngomong!”
“Jieee… kagak ngelamun gimana, bang? Gue panggil-panggil nama lo ampe tenggorokan gue kering begini, lo masiiiiih aja ngeliatin si Alice! Waaaah… Jangan-jangan lo naksir sama Alice ya?”tembak Ken.

Eh iya, gue baru sadar! Tadi gue ngelamunnya pas banget natap si Alice, bule jadi-jadian di kelas gue. Kenapa bule jadi-jadian? Karena dia emang keturunan bule, ngakunya bokapnya orang Aussie, dan rambutnya itu agak merah-merah, tapi lo bayangin deh. Orang dengan tampang bule tapi tingginya nggak nyampe 160? Serem! Itu yang gue pikirin pas dia kenalan di depan kelas.
“Tuh, lo ngelamun lagi. Kalo lo suka ma dia, bilang aja, ntar gue bantuin dah, dia kan juga anak OSIS.”ucap Ken.
“Mana mungkin gue suka sama bule jadi-jadian kayak dia?”bantah gue, dengan suara yang…um…agak keras.
“Shuut! Ya udah kalo lo kagak suka, nggak pake teriak bos! Dia denger tuh!”Ken menunjuk kea rah cewek itu sambil bergidik.

Ulala! Dia denger ternyata? Ya udha deh. peduli amat gue, mana mungkin juga dia marah sama gue, secara gue kan cowok paling imut, manis, dan lucu sesekolah ini. Lagian gue juga yakin, dia juga naksir gue, macem anak-anak lain di sekolah ini. Pasti deh. gue yakin berat. Gue melirik Alice sebentar. Mata gue terbelalak seketika, dia kemana?

Saat gue asyik-asyiknya bertanya pada diri gue sendiri, tiba-tiba seorang cewek nyiram gue dengan air putih. Heh? Siapa sih ini? Untung aja Cuma air putih, awas aja kaloyang lainnya! Gue menatapi air yang turun dari rambut gue dan mendongak perlahan. Gue terkesiap. Bule jadi-jadian, eh maksud gue, Alice.
“Maksud lo apaan, hah, dengan BULE JADI-JADIAN? Yang lo maksud itu gue? Iya?”tanya cewek itu.
Gue sukses bengong. “Eh, Lice, maksud si Bagus bukan lo kok, tadi kita…”Ken angkat bicara, tapi sebelum ucapannya selesai, Alice udah motong duluan.
“Heh, gue tau kali! Lo berdua daritadi ngobrol ngomongin gue, apalagi elo Ken, lo nunjuk-nunjuk gue, dikira gue kagak berasa?” Ken kicep.

Gue bener-bener nggak tahan ma nih cewel! “Heh! Kalo gue bilang IYA GUE NGOMONGIN ELO, dan BULE JADI-JADIAN YANG GUE MAKSUD ADALAH ELO, lo mau apa?”bentak gue.
Alice terdiam sejenak. “Eh, gue terangin ya sama elo berdua, terutama elo BAGUS, gue emang nggak sepenuhnya bule, tapi asal lo tau ya, gue benci sama orang yang sukanya ngasih julukan ke orang lain.”
“Eh, gue nggak ngasih julukan sembarangan! Bener kan, lo itu emang bule tapi fisik elo nggak kayak bule? Mana ada bule bantet kayak elo begini?”ejek gue.
“Lo… Uuh! Gue benci sama elo.” “Halah, alibi aja lo! ngomong aja elo naksir gue tapi elo nggak berani ungkapin perasaan elo ke gue seperti cewek-cewek…”
“PLAKK!!” Oh My Godness! Dia nampar gue. “Heh, lo denger ya! Lo emang imut, lucu, dan manis, seperti yang semua cewek di sekolah ini ucapin. Tapi bagi gue, LO ITU NGGAK LEBIH BAIK DARI SEEKOR MONYET! Nggak ush hkegeeran deh lo ya, GUE NGGAK SUKA SAMA ELO, PLAYBOY SOK IMUT!”

Gue speechless. Suwer, baru kali ini ada cewek yang berani bentak-bentak gue. Apalagi sampe nampar. Bener-bener ‘wow’. Bukannya gue seneng, *mana ada orang seneng ditampar?-__-* tapi ini sesuatu yang nggak biasa aja. Dan dia bilang, dia nggak naksir gue? Gue bener-bener nggak nyangka. Suwer deh! Gue memandangi punggung Alice yang berjalan pergi dari kelas.
Cewek yang menarik, batin gue.

***

{Alice POV}
Cowok sialan! Sok kecakepan! Sok imut! Sok manis! Sok lucu! Hiiih! Kenapa sih di dunia ini harus ada cowok kayak dia? Belagu lagi! yah, siapa lagi kalo bukan si Bagus playboy kacangan sekolah! Aku heran, kenapa semua cewek di sekolah ini suka sama cowok kayak dia? Hiiih! Menjijikan!

Oya, kenalin, aku Alice. Nama aku kayak bule kan? Yah, emang, papa aku yang biasa aku panggil ‘Daddy’ itu orang Aussie asli tapi udah lama tinggal di Indonesia, sedangkan Mama sendiri orang blasteran Cina-Jawa. Enak sih, jadi anak blasteran begini, wajahnya nggak jelek-jelek amat dan kulitku putih, tapi yang nyebelin adalah, aku sama sekali nggak mewarisi tingginya Daddy. Itu yangmembuatku sering diejek sebagai Bule nggak jadi atau bule jadi-jadian, kayak yang Bagus bilang tadi.

Dan aku selalu emosi kalo orang-orang bilang kayk gitu. Rasanya emosi langsung naik tiap denger itu dari merka. Nggak punya perasaan banget sih! Hargai dong, karya ciptaan Tuhan, jangan dihina. Contohnya seperti tadi, waktu si Bagus ngejek gue sebagai bule jadi-jadian, sumpah aku marah banget! Sampe-sampe aku nampar dia, jujur nihya, seumur hidup aku nggak pernah nampar orang, baru si Bagus itu aja.
“Lo bener-bener gila, Lice! Lo nyadar nggak, barusan elo nampar siapa? BAGUS! Bagus, Lice. Cowok paling diincar di sekolah ini. Lo bayangin dong, lo nampar dia? Itu sesuatu yang wow lho…’tiba-tiba sahabatu, Icha, udah ada di sampingku. Darimana sih dia datengnay?
“Sejak kapan lo di sini?”tanyaku.
“Makanya, jangan kebanyakan ngelamun lo! Gue udah di sini semenjak elo nampar Bagus dan lari ke taman ini.”jawab Icha.
“Oh…”gumamku.

Icha, dia sahabat aku. Dia beruntung banget jadi cewek. Gimana nggak, ortunya blasteran, sama kayak aku, tapi tampangnya bener-bener nunjukkin kalo dia bule. Dia cantik, kulitnya putih, dan tinggi. Sedangkan aku? Hello, jauh! Tapi karena persamaan kita sebagai ‘keturunan bule’ inilah yang ngebuat kita deket. Nama asli Icha sih Marisca, tapi dia lebih suka dipanggil Icha. Dan yang lebih beruntung lagi, Icha adalah anak kepala sekolah, pastilah dia bener-bener di’anak emas’kan.
“Haelah, lo ngelamun lagi!”keluh Icha.
“Nggak ah, nggak ngelamun. Udah yuk, ke kelas. Udah mau masuk.”jawabku.
“Iya deh…”

***

{Author POV}
Jam sudah menunjukkan pukul dua siang, waktunya jam sekolah berakhir. Bagus dan Ken yang sama-sama bawa motor langsung menuju parkiran motornya. Sedangkan Alice menungu jemputannya di depan gerbang sekolah. icha sendiri masih nungguin papanya rapat. Tak lama, mobil jemputan Alice pun sampai di sekoalhnya, dan Alice langsung masuk ke dalam mobilnya.

Dari kejauhan, seorang cowok tampak memandangi Alice dari bawah hingga atas. Pikirannya melayang pada kejadian tadi pagi, perlahan dia meraba pipi kanannya yang tadi sedikit memar ditampar oleh Alice. Yah, cowok itu adalah Bagus. Sekelebat rasa bersalah sudah mengejek cewek itu perlahan menyelimuti cowok berkacamata itu.

Tiba-tiba seorang cowok lain, yang pastinya adalah Ken, menepuk pundak Bagus. Bagus menoleh. Ken sudah selesai ternyata, batinnya. Tadi Ken emang pamit ke Bagus buat ngambil motornya yang parkirnya agak jauh dari parker motor Bagus. Ken tersenyum manis melihat wajah Bagus yang gelagapan, tanda dia baru melamun dan saat mengikuti arah pandangan Bagus, senyuman Ken semakin lebar.
“Tuh kan, lo kena setrumnya si Alice ya? Buktinya setelah ditampar tadi pagi elo ngelamun mulu, sambil memandang wajah si Alice”ujar Ken yang seketika ditanggapi oleh tonjokan Bagus di lengan kanannya.
“Diem lo!”bentak Bagus.

Bukannya diam, Ken malah tertawa agak keras. Sahabatnya ini memang nggak pandai bohong. Dia berkata bahwa dia nggak suka sama Alice, tapi sorotan mata dn juga tingkah Bagus nunjukkin kalo cowok ini tertarik sama Alice. Sebuah ide terlintas di kepalanya.

Bagus yang kesal dengan tawa Ken langsung meninggalkan Ken dna memacu motornya dengan kencang. Ken pun menyusul Bagus dengan masih tertawa. Sesampai di depan rumah Bagus, Ken memasukkan motornya dnegan serampangan di carport rumah cowok berbehel itu, Ken emang udah sahabatan dnegan Bagus lam, jadi Ken udhanganggep ruamh Bagus sebagai rumahnya sendiri.
“Eh, Ken… Tante kirain nggak ke sini… Kok ditinggalin Bagus?”tanya Tante Cindy, Mama Bagus.
“Nggak papa, Tante. Bagus lagi capek kali. Ya udah, Ken ke atas dulu ya, Tante…”jawab Ken smabil pamit.
“Iya… Silahkah…”balas Tante Cindy.

Ken tersenyum sekilas pada Tante Cindy lalu dengan cepat, dia menginjaki anak tangga rumah Bagus yang terbuat dari batu kali. Sesampai di kamar Bagus, Ken berkerut. Gimana nggak, biasanya Bagus langsung nutup pintunya, tapi sekarang terbuka lebar. Ken pun masuk tanpa ijin dulu, dilihatnya Bagus lagi tiduran di ranjang motif mobil sportnya sambil memandangi langit-langit kamarnya.
“Lo kenapa, masbro? Galau? Galau karena ditampar Alice?”tanya Ken.
Bagus melirik sekilas Ken, lalu kembali memandangi langit-langit kamarnya. “Gue rasa… Gue jatuh cinta sama Alice…”
“Hah? Kok bisa?”Ken terkaget, nggak biasanya.
“Ya bisalah! Gue cowok, bisa ajalah gue jatuh cinta sama Alice, Alice kan cewek! Gimana sih elo?”jawab Bagus agak kesal.
“Sorry, maksud gue, lo tadi kan bilang, lo nggak bakal suka sama…eum...bule jadi-jadian macem Alice... Tapi kok?”Ken termangu.
“Gue nggak tau, yang pasti gue ngerasa beda sama Alice. Dia beda dari semua cewek-cewek yang gue kenal. Dia…heum…gue nggak tau lagi harus ngomong apaan.”jawab Bagus sambil mendudukkan dirinya
“Itu artinya elo bener-bener jatuh cinta sama Alice. Lo kan baru kali ini speechless karena seorang cewek.”Ken mencoba berargumentasi.
“Gue rasa gue emang suka bahkan cinta sama Alice, di pandangan pertama.”balas Bagus.

Bagus kembali menidurkan tubuhnya ke ranjang dan menatapi langit-langit kamarnya. Bener-bener hal yang isimewa, Bagus jatuh cinta. Yah, istimewa banget, Bagus yang biasanya nganggep cewek itu sebagai boneka, sekarang jadi beneran jatuh cinta sama cewek, cewek yang menamparnya malah. Bayangannya menerawang kembali kejadian tadi pagi, saat Alice menamparnya. Dia emang keterlaluan sih, dia yang salah tapi malah bentak-bentak Alice.
“Gue harus minta maaf.”ucap baus tiba-tiba.
“Hah? Minta maaf? Ke siapa?”tanya Ken yang asyik memainkan PSP bagus.
Sontak, Bagus menoyor kepala Ken, Ken mengusapnya dan mengeluh. “Ya ke Alice lah… Ke siapa lagi? Gue keterlaluan banget tadi pagi…”
“Kapan?”tanya Ken yang masih dengan POLOSnya.
“Sekarang dodol!”jawab Bagus.

Bagus bangun dan menyambar kunci motor dan juga jacketnya, tanpa mengganti seragamnya. Lalu dengan cepat dia melesat turun ke bawah. Ken juga mengikuti Bagus, sambil menenteng tas. Sekalian pulang, batin Ken. Padahal rumah Ken cuma batas tembok sama rumah Bagus -___-

Bagus memacu motornya dnegan sangat kencang. Di belakangnya, Ken juga mengikutinya. Tak sampai setengah jam, Bagus dan juga Ken udah sampe di depan rumah Alice yang berarsitektur rumah eropa. Bener-bener orang bule nih cewek, abtin Bagus. Lalu dengan mantap dan diikuti Ken, Bagus berjalan menuju pintu utama rumah Alice.
“Maaf, mau cari siapa ya?”tanya seornag wanita paruh baya yang seperitnya adalah pembantu rumah Alice.
“Eum, saya temannya Alice, Bu… Alice-nya ada?”tanya Bagus.
“Manggil saya ‘mbok’ aja, den. Cari non Alice ya? Yah, non Alice-nya belum pulang den, mungkin sebentar lagi. “jawab wanita itu.
“Oh… Iya deh, Mbok.. Saya tunggu saja…”balas Bagus. Ken melotot, tapi nggak protes.
“Oh iya, mari silahkan… Di sini atau di dalam? Di dalam ada Nyonya Ratna, ibunya non Alice…”tanya wanita itu lagi.
“Saya di sini saja, mbok.. Saya juga cuma sebentar dengan Alice”jawab Bagus.
“Oh, ya sudah. Saya buatkan minum dulu ya, den…” “Um, nggak usah repot-repot, mbok..”potong Bagus.
“Nggak papa kok, den.. Tunggu sebentar ya…” “TIIN!! TIIN!!”tiba-tiba terdengarbunyi klakson mobild ari depan gerbang rumah Alice.
“Nah, itu, non Alice sudah dating.. Saya masuk dulu ya, den… Permisi…”ucap wanita itu.

Bagus hanya mengangguk lalu berbalik arah menuju mobil yang kini sudah ada di hadapannya. Dari dalam mobil itu, turun seorang cewek dnegan seragam sekolahnya, yang tak lain adalah Alice. Alice sempat kaget melihat Bagus dan Ken ada dirumahnya. Awalnya, dia ingin menghindai dari cowok itu, tapi tangannya lebih dulu di pegang oleh Bagus.
“Lepasin gue”pinta Alice dingin.
“Gue minta maaf, Lice… Atas perkataan gue tadi pagi, gue benr-bener keterlaluan…”ucap Bagus.
Alice melunak. “Oke, gue maafin, sekarang lepas.”jawab Alice.
“Gue mau ngomong something special sama lo.”kata Bagus.
“Oke, ngomong aja.” “Gue suka sama elo, Lice. Gue cinta sama elo. Elo mau jadi orang terspesial dalam hidup gue?”ujar bagus langsung. Alice seketika melotot.
“Gue…” “Gue tau, Lice… Di sekolah, gue dicap playboy karena cewek gue banyak banget. Tapi gue janji sama elo, steelah ini gue bakal putusin mereka semua. Gue nggak pernah sayang sama mereka.”Bagus memotong ucapan Alice.
“Gue… Gue minta maaf, Bagus. Bukannya gue nggak mau nerima elo, tapi… Gue masih belum yakin sama elo, dan elo masih milik orang lain, gue nggak berani.”jawab Alice.
“Tapi…” “Kasih gue waktu, Gus… Gue butuh waktu untuk mikirin jawaban yang tepat untuk elo. Gue nggak mau lo kecewa, dan gue juga nggak mau gue ngambil keputusan yang salah. Gue mohon, ngertiin gue”Kini giliran Alice yang memotong ucapan bagus.
‘Oke, gue kasih elo waktu. Kapanpun elo siap ngomong ke gue, gue tetep nungguin elo. Dan besok, semua cewek-cewek gue bakal gue putusin. Gue janji sama elo, Lice.”jawab Bagus.
“Sekarang elo pulng. Elo belum ganti baju tuh, pasti elo juga belum makan siang kan? Mendingan elo sekarang pualng terus makan.”suruh Alice.
‘Oke, gue pamit. Bye, Lice”
***
{(masih)Author POV}

Sudah seminggu dari pengungkapan Bagus pada Alice. Tapi tak ada satupun jawaban pasti yang diutarakan Alice pada bagus. Bahkan, Alice terkesanmenjauhi Bagus. Begitupun hari ini. Hari ini, Bagus kembali mendekai Alice, siapa tau Alice sudah punya jawaban hari ini. Tapi seelum dia sampai pada Alice, seornag cewek menariknya. Cewek yang dulu sempat jadi pacar Bagus.
“Bagus, aku mohon, kita balikan ya.. Aku masih sayang sama kamu…”pinta cewek itu saat mereka ada di lapangan indoor sekolah, sambil menggenggam tangan Bagus erat.
“Sorry, Kar, tapi gue nggak bisa.”jawab Bagus yakin.
“Kenapa nggak bisa? Kamu masih sayang kan sama aku? Kamu masih cinta kan sama aku?”tanya cewek yang bernama Kara itu.
“Gue nggak suka sama lo, gue nggak cinta…” “Kalo gitu kamu buktiin.”potong Kara.
“Hah? Buktiin? Dengan?”Bagus bingung.
“Kamu cium aku.”jawab Kara singkat.
“HAH? Cium elo? Buat apa, Kr? Gue nggak suka sama elo, gue juga nggak cinta sama el…” “Shuut! Kamu dengerin aku dulu. Kamu cium aku, saat kamu lepas ciuman kamu dan kamu ngerasa ada yang beda, itu artinya kamu masih sayang, masih cinta sama aku. Kalo nggak… itu artinya kamu nggak ada perasaan sama aku…”potong Lara.
“Tapi, Kar…” “Elo cium gue, kalo elo nggak ada perasaan apa-apa sama gue, maka gue nggak bakal ganggu elo lagi, gue janji.”lagi-lagi Kara memotong ucapan Bagus.

Bagus pun menurut. Ini hanya membuktikan ucapannya bahwa dia udahnggak punya perasaan apa-apa lagi sama Kara. Bagus mencium pipi kanan Kara dengan mesra beberapa detik. Tanpa disadarinya, sepasang kaki tampak berjalan mendekati lapangan itu. Alice. Dan Alice melihat adegan itu.
Saat Bagus menyadari itu, dia langsung melepas ciumannya dan mengejar Alice. Tapi Alice sama sekali nggak peduli. Dia terus berlari meninggalkan Bagus sambil menangis. Bagus terus berlari mengejar Alice, sampai akhirnya dia nggak melihat Alice lagi. bagus menjambak rambutnya sendiri dan berteriak frustasi. Di belakangnya, Kara tersenyum puas.
“Alice… Please.. Dengerin gue dulu.. Tadi itu…” “Sorry, gue lagi banyak kerjaan. Tolong elo jangan ganggu gue dulu.”potong Alice, dingin.
“Lice, please… Dengerin gue…” “Bagus, lo punya telinga nggak? Ngerti bahasa Indonesia kan? Tolong elo jangan ganggu gue!”sentak Alice.

Bagus terdiam. Lalu dengan lesu dia berjalan menuju bangkunya. Di sana udah ada Ken dan Icha yang emang udah jadian beberapa hari lalu. Mereka memandang bagus dengan heran. Bagus kenapa? Batin Ken. Icha merelakan kursinya untuk Bagus yang sepertinya emang lagi butuh ketenangan. Ken sendiri langsung menepuk pundak Bagus, member kekuatan sekaligus menyadarkan Bagus dari lamunanya.
“Lo kenapa, masbro?”tanya Ken.
“Gue tadi nyium Kara.”jawab Bagus pelan tapi masih bisa didengar oleh Ken dan juga Icha.
“Kok bisa?”tanya Ken dan Icha berbarengan.
“Gue dibohongin sama Kara. Dia nyuruh gue nyium dia buat buktiin kalo gue nggak punya perasaan ke dia, dan Alice liat. Dia salah paham sama gue.”Bagus tertunduk.

Ken menggeleng. Kara emang cewek nggak tau malu,udah diputusin masih ngejer-ngejer aja, batin Ken. Icha sendiri hanya terdiam, matanya beralih pada sahabatnya yang tengah menyalin catatan Sosiologi dari bukunya. Dia tampaksibuk, tapi Icha nggak bisa bohong kalo dia bisa liat tatapan sedih di mata Alice yang tertunduk.

Sorenya, Ken ngajak Bagus tanding basket. Bagus iya-iya aja, padahal tubuhnya lagi nggak enak. Yang ada di otaknya saat ini cuma Alice. Gimana kalo nanti Alice ilfeel sama gue? Gimana kalo nanti alice nggak jawab pernyataan gue?itu si pikiran Bagus sekarang. Tapi karena dipaksa Ken, Bagus mau aja deh.
Tapi memang bener, kondisi tubuh Bagus lagi nggak enak. Di tengah-tengah permainan, Bagus terduduk di tengah alpangan sambil memegangi kepalanya. Ken yang memegang bola langsung mendekati Bagus dan bertanya kenapa.
“Gue pusing banget, Ken. Istirahat bentar ya?”pinta Bagus,
“Kalo gitu balik aja deh, lo juga pucet banget gitu. Sini, gue bantuin.”jawab Ken, sedikit nggak tega liat sahabatnya kayak gitu.
“Nggak deh, lo main aja, gue tiduran di bangku sana. Belum sore juga.”bantah Bagus.
“Lo serius?”tanya Ken. “Iya…”Bagus coba bangkit dari duduknya dan berjalan perlahan kea rah bangku di luar lapangan.

Pandangan Bagus benar-benar nggak focus.terbayang-bayang. Saat akan menggapai kursi, Bagus terjatuh, tangannya salah menangkap. Bukan kursi yang dia tangkap, tapi angin. Kaki Bagus terantuk lantai lapangan dan berdarah. Seketika, Bagus tak sadarkan diri karena dia tak kuat menahn pusing. Ken yang sedari tadi memperhatikan langkah Bagus, langsung menghampiri Bagus dan memapah bagus menuju mobilnya. Untung hari ini dia bawa mobil.
“Lho, Ken… Bagus kenapa? Kok mukanya pucet banget?”tanya Tante Cindy yang diangguki kepala oleh Om Indra, papa bagus.
“Bagus pingsan Om, Tante, pas di lapangan. Badannya juga pana banget, kayaknya dia demam. Ken bawa dia ke kamar atas ya…”jawab Ken.
“Sini, Om bantu…”ujar Om Indra menawarkan bantuan.

Beliau sempat terkaget saat memegang lengan putra tunggalnya, panas banget. Lalu dengan perlahan beliau danjuga Ken membawa Bagus ke kamarnya. Tante Cindy yang menelpon dokter dan juga mengambil air dingin untuk kompresan Bagus juga udah ada di kamar Bagus. Berkali-kali, Tante Cindy mengganti handuk yang menempel pada dahi Bagus.

Ken menatap sahabatnya dengan sedih. Udah lama banget dia nggak liat Bagus sakit kayak gini. Pasti karena mikirinn Alice, piker Ken. Sebuah ide muncul di kepalanya untuk menemui Alice hari ini. Tapi saat ia akan melangkah keluar, kakinya terhenti saat mendengar gumaman Bagus yang menyebut-nyebut nama Alice.
“Alice… Gue minta maaf… Alice…”ucap Bagus lemah dan dengan mata tertutup.

Ken bener-bener nggak kuat, diapun keluar dair kamar Bagus dan berlari menuju mobilnya. Ken memacu mobilnya dengan kecepatan penuh. Tak lama ia sampai di depan rumah Alice. Setelah menghubungi Alice untuk keluar rumah, Ken menunggu Alice sambil duduk di kap mobilnya. Saat Alice keluar, Ken langsung bersuara.
“Lice, Bagus sakit.”ucap Ken,
“Sakit? Mana mungkin? Dia kan baru diccium sama si Kara tadi pagi.”jawab Alice, sadis.
“Tapi gue…” “Udah ya, Ken.. Gue bener-bener sibuk sekarang. Sorry banget. Bye”tiba-tiba Alice berlari masuk ke dalam pintu pagarnya, meninggalkan Ken sendirian.

Ken menendang ban mobilnya sambil mengumpat. Setelah mosinya teredam, dia masuk ke mobil dan mengarahkan mobilnya ke rumah icha. Dia butuh ketenangan saat ini. Alice bener-bener keterlaluan, dia nggak punya perasaan apa?batin Ken kesal.

***

{(tetep) Author POV}

Sudah tiga hari Bagus nggak masuk sekolah. Panasnya juga belum turun-turun. Ken sendiri udah berulang kali berusaha ngebujuk Alice buat dateng nemuin Bagus. Karena Ken berpikir, dnegan datengnya Alice ke rumah, itu bisa buat Bagus lebih baik. Tapi berulang kali juga, Alice menolak permintaan Ken.
Hari ini hari keempat, Bagus nggak masuk. Alice mulai ngerasa nggak enak. Perasaannya tiba-tiba kacau saat algi-lagi tak melihat Bagus di kelas. Saat itu juga, Alice berjanji dalamhati untukmenemui Bagus hari ini. Dia ngerasa, ucapan Ken bener. Bagus sakit.

Sepulang sekolah, Alice bener-bener menemui Bagus ditemani Icha. Tante Cindy menyambut Alice dengan hangat, dia malah meminta tolong pada Alice untuk emmbujuk Bagus untuk makan, akren adari semenjak dia sakit, Bagus belum mau makan.
“Hai, lo kenapa kok bisa begini? Lo terlalu mikirin kejadian itu ya?”ucap Alice saat melihat bagus yang tertidur di ranjangnya dnegan kompresan di dahinya.
Tangan Alice tergerak untuk mengganti kompresan Bagus. “Lo cepet sembuh dong…”pinta Alice.
“Eung…”tiba-tiba Bagus terbangun. Sesaat matanya masih belum bisa melihat dengan jelas, selain karena baru bangun, dia juga merasa kepalanya pusing.
“A…Alice… Kamu Alice kan?”tanya Bagus lemah.
“Iya, gue Alice. Lo kok jadi lemes gini sih? Jelek banget tau nggak?”cibir Alice, berusaha mencairkan suasana.
“Gue…Gue kecapekan aja kok… Lo ngapain ke sini?”tanya Bagus.
“Oh, jadi gue nggak boleh ke sini nih? Ya udah deh… Gue balik…”ucap Alice, sedikit cemberut.
“Bukan gitu maksud gue… Lice… Lo… Udah punya…” “Jawaban?”potong Alice.
“Iya…”balas Bagus pelan.
“Udah… Gue mau kok jadi orang terspesial di hidup elo…”jawab Alice langsung.
“Beneran?” “Iyaaa… Kalo elo maunya beneran sih fine-fine aja…”jawab Alice lagi.
“Gue mau… Gue mau banget…”sahut Bagus sambil mendudukkan dirinya beeniat memeluk Alice.
Tapi Alice menghindar. “Tapi…. Elo harus sembuh dulu baru gue mau sama elo. Gue nggak suka liat elo lemes gini…”
“Gue udah sembuh kok gara-gara elo… Gue sayang elo, Lice… I love you…”jawab Bagus membusungkan dadanya.
“I love you too…”Kini Alice mendekat pada Bagus dan memeluknya.
Tapi… “Aduh… Aduh… Kepala gue pusing…”keluh Bagus.
“Yeee…. Katanya udah sembuh…”cibir Alice sambil menoyor kepala Bagus.
“Sakit tau, Lice…”keluh Bagus smabil mengusap kepalanya yang terasa pusing.
“Hahahahahahaha…”Alice hanya tertawa ringan melihat pacar barunya kesakitan.

Akhirnya si playboy sok imut dan bule jadi-jadian pun pacaran. Setelah hari itu, hubungan Bagus dan Alice makin deket aja. Mereka udah ibarat amplop sama perangko, nggak bisa dilepas, dan cinta itu lem’nya. Mereka juga dinobatkan sebagai couple paling mesra dan serasi se-SMU Cendrawasih. Ken dan Icha juga kayak gitu. And then, cerita ini berakhir dengan indah.


*Gimana??? Lucu kan? *eh! Hehehe… Aku sendiri nggak nyangka bisa ngebuat karakter Kak Bagus kayak gitu. Tetep ya, aku butuh komentar kalian buat karya selanjutnya. Komentarnya juga yang membangun ya… Sankyu^^

Kak Bagus

Kak Ken

Postingan populer dari blog ini

[DRABBLE] : DON’T SICK AGAIN, YO… Pagi itu, saat upacara bendera, aku melihatnya yang tiba-tiba berlari. Semua mata menatap dirinya yang memucat. Ya ampun, dia kenapa? Aku pun memutuskan untuk mengikutinya. Dan ternyata, dia berlari ke arah toilet. Toilet cowok.
Sesampai di toilet, aku bias mendengar suara orang muntah, yang kuyakini adalah dirinya. Sesekali terdengar batuk yang keras dan rintihan menahan rasa sakit. Aku harus masuk dan melihatnya. Aku sudah tidak peduli dengan status tempat ini yang bernama ‘toilet cowok’.

[Cerpen] Biakan Aku Pergi

Biakan Aku Pergi
#Ini pengganti yang ‘The Last Valentine’. Kenapa aku ganti? Karna feel cerita yang judulnya itu udah ga ada lagi. udah memudar *cielah bahasa gue—a* Ini aku pake CakShil kok, tenang, masih menuhin request’an Kakak Nia Sumiati tercintah *eh! Dan masih sesuai request’an kok. So, mending lanjut aja yaa... Happy reading, don’t forget to comment and give your thumbs, right!#
“Aku mau kita putus.”ucap Cakka pada Shilla.
“Putus? Kenapa?”tanya Shilla sambil menatap Cakka dalam, berusaha mencari kebohongan di manik mata Cakka, tapi nihil.
“Aku udah ga nyaman sama kamu.”jawab Cakka.
“Gitu?” “Iya.”jawab Cakka –lagi-
“Oke, kita putus.”ujar Shilla lalu beranjak dari kursinya, berniat pergi dari cafe.
Cakka mengusap wajahnya saat punggung Shilla mulai menghilang dari pandangannya. Dadanya terasa terhimpit saat mengatakan kata ‘putus’ tadi. Jujur saja, semuanya yang ia ucapkan tadi adalah bohong belaka. Cakka masih sangat menyayangi Shilla, dan masih nyaman di sebelah Shilla. Tapi C…