Langsung ke konten utama

Senin, 22 Oktober 2012


Sebenernya ga punya bahan sih buat ngepost, tapi tangan gatel banget pengen ngetik dan ngepost sesuatu di sini. Kayak yang kangen gitu. Hohoho… Oke, karena gue ga punya bahan, jadi gue curhat aja gimana? Boleh kan boleh? Boleh lah, blog blog gue, MASALAH BUAT LO? *readers : nyolot yee nih orang*

Oke, gue mau curhat masalah tadi pas gue di sekolah. Etdah! Lo tau. Film buat tugas B.Ind gue super GANTUNG! Dan you know what, GUE JADI PEMERAN UTAMANYA. Oh My God! What the hell!!! Mana perannya kayak yang kisah nyata gue pula. Mending kalo tokoh cowoknya itu Alv kek, Eunhyuk Oppa kek, Kyuppa kek, atau siapa gitu, etapi malah Richard, temen sekelas gue yang gue deket aja GA!


Dan sekarang gue bingung, GIMANA NTAR GUE AKTINGNYA? Masa iya, feel sama chemistry nya dapet kalo gue ga deket sama lawan main gue? Oh tidak tidak tidak!!! Sejujurnya, gue juga punya naskah skenario, tapi kayaknya mereka mututin naskahnya si STALKER itu. Ya udah deh, gue nurut aja, orang gue masuk di kelompok mereka juga karena faktor KEBERUNTUNGAN DOANG. Oke, mungkin, setelah ini gue bakalan terus belajar akting sama Raynald Prasetya atau sama Ashilla Zahrantiara biar akting gue maksimal kali *reader : Wooo, mimpi!* Oke oke, gue mulai ngaco nih. Skip ke cerita selanjutnya.

Selanjutnya, gue dibikin kelimpungan, repot, ruwet, and another name for that karena gue salah ucap tadi. Jujur aja, ga ada niatan buat bikin nama temen gue jelek di depan guru. Tapi untungnya temen gue itu baik, jadi dia maafin gue dan minta gue untuk ga memperpanjang masalah ini dengan bilang ke guru kalo gue yang salah bukan mereka. u.u Gue bener2 salut dan terkejut guys. Mereka yang awalnya gue anggep ‘not good’ malah ga musuhin gue cuma karena gue ga ngerjain tugas. Tapi mereka yang gue anggep perfect’ malah ngecengin gue mati2an. Ckckck.

Sekarang gue sadar, kalo ternyata ga selamanya orang yang gue anggep baik itu bisa jadi baik. Dan ga selamanya juga orang yang gue anggep ga baik itu beneran ga baik. Selain itu gue juga belajar untuk ngejaga setiap ucapan yang pengen gue utarain dari bibir gue. J

Postingan populer dari blog ini

[DRABBLE] : DON’T SICK AGAIN, YO… Pagi itu, saat upacara bendera, aku melihatnya yang tiba-tiba berlari. Semua mata menatap dirinya yang memucat. Ya ampun, dia kenapa? Aku pun memutuskan untuk mengikutinya. Dan ternyata, dia berlari ke arah toilet. Toilet cowok.
Sesampai di toilet, aku bias mendengar suara orang muntah, yang kuyakini adalah dirinya. Sesekali terdengar batuk yang keras dan rintihan menahan rasa sakit. Aku harus masuk dan melihatnya. Aku sudah tidak peduli dengan status tempat ini yang bernama ‘toilet cowok’.

[Cerpen] Biakan Aku Pergi

Biakan Aku Pergi
#Ini pengganti yang ‘The Last Valentine’. Kenapa aku ganti? Karna feel cerita yang judulnya itu udah ga ada lagi. udah memudar *cielah bahasa gue—a* Ini aku pake CakShil kok, tenang, masih menuhin request’an Kakak Nia Sumiati tercintah *eh! Dan masih sesuai request’an kok. So, mending lanjut aja yaa... Happy reading, don’t forget to comment and give your thumbs, right!#
“Aku mau kita putus.”ucap Cakka pada Shilla.
“Putus? Kenapa?”tanya Shilla sambil menatap Cakka dalam, berusaha mencari kebohongan di manik mata Cakka, tapi nihil.
“Aku udah ga nyaman sama kamu.”jawab Cakka.
“Gitu?” “Iya.”jawab Cakka –lagi-
“Oke, kita putus.”ujar Shilla lalu beranjak dari kursinya, berniat pergi dari cafe.
Cakka mengusap wajahnya saat punggung Shilla mulai menghilang dari pandangannya. Dadanya terasa terhimpit saat mengatakan kata ‘putus’ tadi. Jujur saja, semuanya yang ia ucapkan tadi adalah bohong belaka. Cakka masih sangat menyayangi Shilla, dan masih nyaman di sebelah Shilla. Tapi C…