Langsung ke konten utama

MY EXPERIENCE ON 2013

Tahun ini, gue penuh banget sama emosi. Entah itu, bahagia, suka, seneng, cinta, egois, marah, dan lain-lainnya. Wish gue taun depan, semoga gue bisa lebih baik, terutama dalam ngendaliin emosi gue dan perkatan gue supaya ga ada yang kesakitan lagi. Sama, gue berharpa, taun depan gue bisa punya pacar yang untuk selamanya, jadi suami gue dan Papa buat anak-anak gue nanti. Amin. Ini gue sedikit mau cerita apa-apa yang gue alamin setiap bulannya sepanjang tahun 2013 ini, check this out!

Januari : Di bulan ini, gue ada seneng ada sedihnya. Senengnya itu, gue dapet dua barang yang gue idam-idamin banget. Gitar sama Laptop! Yey! Akhirnya.. Perjuangan gue buat dapetin nilai bagus selama ini tuh ga berujung sia-sia..

Februari : Gue gak ada yang spesial sih di bulan cinta ini. Tapi, kalo gue ga salah inget nih ya, gue pertama kali ngeadd
fbnya dia, si C, sih di Februari ini. Ah, berarti Februari ga hambar-hambar banget.

Maret : Maret gue disibukkin sama UTS dan juga libur-libur karena anak kelas 3 yang ujian ini itu. Ini agak boring sih, soalnya kan cuma di rumah doang ga ngapa-ngapain.

April : Ini, gue mulai pindah dari rumah Tante gue ke kost-kostan. Wah, lumayan happy sih, jadi bebas gitu kan kalo tinggal di kost. Tapi, ya ngenes juga, apa-apa mesti mandiri. Bulan ini tuh, Kakak gue ujian nasional, dan gue libur 4 hari. Selama 4 hari itu gue jalan sama mantan gue, yang waktu itu masih belum jadi pacar, sebut saja si Y *wkwkwk. 

Mei : Setelah lama deket sama si Y, gue ditembak sama dia. Psst, gue udah lumayan deket nih sama C. Gue di bulan ini tuh mulai ngerasain jatuh cinta, ke C. Bukan. Nah, ga tau deh gue pas itu kesambet apaan, Pas si Y ngajakin pacaran gue iyain aja. Tapi Cuma tahan dua mingguan gitu. Jujur aja, gue ngerasa jahat gitu, maen ninggalin anak orang. Berasa gue ini PHP gitu.

Juni : 1 Juni gue sama C jalan. Rencananya sih nonton, tapi gagal dengan alasan yang ga akan gue emberin di sini. Waktu jalan ini, lucu banget. Hahaha... Dia ngajakin gue makan, nah gue kenyang banget, di gereja abis dikasih makan soalnya, eh dia beliin. Ya mau ga mau, gue makan lah. Tapi, abis itu, gue beneran kenyang dan perut ga mampu buat ngisi. With full embarrased, gue menyingkirkan piring dengan sebuntel nasi yang masih hangat dan juga ayam yang tinggal dagingnya doang. Adaow! Itu gue maluuuuu banget. Rasanya ga mau ketemu doi lagi. Tapi akhirnya ya ketemu juga-_- Tanggal 5 Juni, pas ada acara pensi sekolah, yang gagal karena ga tau tempatnya di mana *wkwkwk* Akhirnya mutusin buat nonton *ngeganti yang tanggal 1 ga jadi itu* Ya udah nonton. Nah, entah karena gue grogi atau apa, gue lupa, GUE PHOBIA KEJU. Dengan PD *dan GOBLOKnya* gue pesen deh popcorn rasa asin, yang gue tau jelas, ASINNYA ITU DARI MENTEGA. *mentega kan temennya keju* Ya udah deh, gue langsung lemes ga bertenaga gitu. Sempoyongan juga kalo jalan. Tapi, setelah agak lama, gue sembuh dan sehat kembali *ajegile* Sampe di kost, doi mau cerita, gue iyain *padahal itu udah malem banget* Karena ga tahan liat doi yang ceritanya sampe kayak gitu, gue peluk dia. Daaaannn... you know what? Doi nembak gueeee>< Waaa, rasanya balik lemes, tapi lemesnya bahagia. Gue cuma bisa bilang “Aku bakalan bilang apalagi selain, iya” Dalem ati misuh-misuh sih, gue goblok banget ya jawabnya gitu, sama sekali ga romantis njir. Tapi ya udahlah. Yang penting, GUE SAMA DOI PACARAN, BRAAAY!! HAPPINESS!!!

Juli : Ini nih, begonya gue yang kesekian kali. Tau lah, kalo First Month Anniversary itu harus dirayain supaya kelanjutannya ga berantakan. Nah, gue dengan begonya, ninggalin dia buat liburan ke Banyuwangi. Akhirnya, first month kita terpaksa dirayain cuma LEWAT TELPON. Yang paling berkesan di bulan Juli ini sih, pas gue balik ke Surabaya, dari Jember. Pas nyampe, lagi asyik narik tas koper yang gedenya ngalah-ngalahin truk gandeng *ini boong*, dia muncul di depan gang. Gue cengo, bengong beberapa detik. Dalem ati mikir, siapa dia? penampakan? *yang terakhir kagak deng* Yang bikin gue tersanjung adalah, dia nungguin gue dari jam 8 pagi, meeen. Dan dia ga manggil Kakak gue yang lagi ada di kost. Gila, dari jam 8 pagi sampe jam 2 siang itu ngapaiiiin ya? Ajaibnya, Kakak gue malah ga tau dia ada di kost *iyalah, orang ga dipanggil* Itu gue bener-bener ngerasa bahagiaaa banget jadi cewek. Tapi, di bulan ini gue mulai nyesek. Dia bilang, hubungan gue sama dia...ga disetujuin nyokapnya. Waktu itu doi belum bilang alesannya apa. Gue pikir, cuma gara-gara nyokapnya belum kenal gue aja. Kalo udah kenal juga ntar bakal setuju.

Agustus : Di akhir Agustus ini, gue mulai ketar-ketir soal hubungan gue sama dia.Di ujung tanduk meeen... 

September : Bulan September, gue sama dia mulai belajar untuk terima kemungkinan-kemungkinan terburuk. Jujur aja sih, gue ga belajar serius soal ini. Ouh, c’mon! Belajar kayak gitu tuh bikin hati sakit banget. Gue ga memikirkan kemungkinan terburuk, tapi kemungkinan terbaiklah yang gue pikirin *nyokapnya berubah suka ke gue(ini gue udah tau alesannya kenapa)* Tapi nyatanya, sampe September berakhir pun, nyokapnya tetep bilang ‘ga’ untuk hubungan gue sama doi. Awalnya, gue berpikir untuk backstreet. Tapi gue jadi mikir, kalo gue ngajakin dia backstreet, berarti gue ngajakin dia buat bantah nyokapnya. Akhirnya yaaa... di 28 September, gue mengakhiri masa pacaran gue sama dia, dengan kata lain, putus.

Oktober : Bulan ini, gue masih ngerasa kayak pacaran sama dia. Emang sih, udah jarang ke kost *iyalah, bukan pacar ngapain diapelin lagi coba?* tapi dia masih perhatian. Aku sakit gitu, diperhatiin, pokoknya bulan ini gue masih ngerasa kayak pacaran aja. Tapi ya nyesek juga sih, di sweet seventeen gue, gue kan ngarepinnya dia ngucapin yang pertama atau ga yang terakhir gitu, tapi nyatanya...yaa...gitu lah. Emang ngucapin sih, tapi yaaa...gitu lah. Nah, setelah seventeen-an gue ini, hubungan gue sama dia mulai agak renggang, meskipun masih satu-dua kali ketemu di mall.

November : THE WARS! Pertengahan November, sehabis UAS, gue goblok, ngajakin dia perang sama kata-kata gue. Gue emang susah banget ngontrol apa yang mau gue bilang. Suka nyelekit kalo ngomong. Dan, gue melakukan itu ke dia. Gue ngerasa goblok dan ga guna banget. Kayak gue emang bener-bener buruk, seperti yang nyokapnya bilang. Sepanjang akhir November sampe awal Desember, kerjaan gue kalo lagi di kost-sendirian-gak ada kerjaan itu, ya nangis gila-gilaan. 

Desember : Di bulan ini, hubungan gue sama dia bener-bener kayak ada jurang yang ga bisa diperbaikin lagi *sumpah, gue nyesek nulis ini* Dia jadi dingin sama gue. Yah...salahnya gue juga sih yang bego *November’s story* Akhirnya, rencana akhir tahun yang udah gue susun dulu, gue pengennya tahun ini tuh ga balik Jember/Banyuwangi, gue mau ngabisin waktu sama dia, jadinya hancur lebur dan berantakan. Gue cuma bisa pasrah aja deh sekarang.

Resolusi 2014 :
·         Lulus SMA dengan nilai bagus (kalo bisa nilainya 9 semua, amiiiin)
·         Masuk kuliah (semoga bisa dapet beasiswa, minimal 50%nya lah)
·         Punya pacar satu untuk selamanya (sampe nikah)
·         Lebih bisa jaga omongan dan emosi

TaLyTa

Postingan populer dari blog ini

[DRABBLE] : DON’T SICK AGAIN, YO… Pagi itu, saat upacara bendera, aku melihatnya yang tiba-tiba berlari. Semua mata menatap dirinya yang memucat. Ya ampun, dia kenapa? Aku pun memutuskan untuk mengikutinya. Dan ternyata, dia berlari ke arah toilet. Toilet cowok.
Sesampai di toilet, aku bias mendengar suara orang muntah, yang kuyakini adalah dirinya. Sesekali terdengar batuk yang keras dan rintihan menahan rasa sakit. Aku harus masuk dan melihatnya. Aku sudah tidak peduli dengan status tempat ini yang bernama ‘toilet cowok’.

[Cerpen] Biakan Aku Pergi

Biakan Aku Pergi
#Ini pengganti yang ‘The Last Valentine’. Kenapa aku ganti? Karna feel cerita yang judulnya itu udah ga ada lagi. udah memudar *cielah bahasa gue—a* Ini aku pake CakShil kok, tenang, masih menuhin request’an Kakak Nia Sumiati tercintah *eh! Dan masih sesuai request’an kok. So, mending lanjut aja yaa... Happy reading, don’t forget to comment and give your thumbs, right!#
“Aku mau kita putus.”ucap Cakka pada Shilla.
“Putus? Kenapa?”tanya Shilla sambil menatap Cakka dalam, berusaha mencari kebohongan di manik mata Cakka, tapi nihil.
“Aku udah ga nyaman sama kamu.”jawab Cakka.
“Gitu?” “Iya.”jawab Cakka –lagi-
“Oke, kita putus.”ujar Shilla lalu beranjak dari kursinya, berniat pergi dari cafe.
Cakka mengusap wajahnya saat punggung Shilla mulai menghilang dari pandangannya. Dadanya terasa terhimpit saat mengatakan kata ‘putus’ tadi. Jujur saja, semuanya yang ia ucapkan tadi adalah bohong belaka. Cakka masih sangat menyayangi Shilla, dan masih nyaman di sebelah Shilla. Tapi C…