Langsung ke konten utama

MOVE ON

MOVE ON

Udah ada beberapa kali Ko Rico ngehubungin aku setelah putus. Waktu pertama kali dia telpon, pas itu aku baru kehilangan handphone-ku yang baru. Pas aku memang lagi butuh temen ngobrol sih. Sayangnya, dia cuma telpon aku sebentar aja. Hihi, ga papa sih, mungkin aja dia masih keinget sama kecewanya ke aku waktu putus. Terus yang kedua, itu aku yang telpon duluan. Pas hari ulang tahunnya Mami. Aku cuma pengen ngobrol aja sama dia. Awalnya, aku agak ragu mau telpon, tapi aku telpon aja deh. Terus cerita-cerita deh, soal kabar, soal kapan dia pindah ke Sumbawa, banyak hal. Lagi-lagi cuma sebentar. Dan, yang terakhir adalah kemarin. Pas hari natal, meskipun agak telat, tapi ya dia ngucapin ‘merry christmas’ juga. Pas mau nutup telpon, aku coba goda dia.

(M=me, K=KoRico)

M : Ini telpon cuma mau bilang gitu tah?
K : Iya...
M : Oh, kirain kangen sama aku... Haha..
K : Ga lah (jawabnya cepet)



Dan seterusnya sampe akhirnya mutusin telponnya.

Ada satu hal yang aku dapet dari ketiga telponku sama Ko Rico itu. Yaitu, arti MOVE ON yang sebenernya.

Kamu ga harus cari pengganti baru untuk nunjukkin kalo kamu udah move on dari mantanmu, atau ngapusin segala hal yang bakal munculin kenangan-kenanganmu sama dia, atau sok sok bilang, aku udah maafin dia kok, makanya ga aku hubungin dia lagi. Bukan dengan semua itu.

Kamu bakal dianggap bener-bener disebut move on adalah saat kamu udah berani ngehubungin dia lagi, saat kamu udah berani tanya ‘apa kabar?’, saat kamu berani buat inget kenangan-kenangan kamu sama dia, dan juga, saat kamu udah maafin segala kesalahan-kesalahan dia ke kamu, tanpa perlu lagi takut ngerasa sakit atau nyakitin dia lagi, karena perasaan kamu ke dia udah berubah.

Saat perasaan kamu udah berubah, dan kamu ga takut lagi untuk melakukan segala yang aku tulis di atas, itu artinya, kamu memang bener-bener udah move on, dan siap untuk nemuin cinta baru lainnya.

Dan, kalo kamu udah sukses lakuin itu, dan bener-bener move on, itu artinya kamu lah pemenangnya. Kamu menang karena udah bisa pacaran lagi sebelum dia, tapi karena kamu udah ga lagi sakit hati kalo berhadapan dengan dia.


At least, selamat mencoba J

Postingan populer dari blog ini

[DRABBLE] : DON’T SICK AGAIN, YO… Pagi itu, saat upacara bendera, aku melihatnya yang tiba-tiba berlari. Semua mata menatap dirinya yang memucat. Ya ampun, dia kenapa? Aku pun memutuskan untuk mengikutinya. Dan ternyata, dia berlari ke arah toilet. Toilet cowok.
Sesampai di toilet, aku bias mendengar suara orang muntah, yang kuyakini adalah dirinya. Sesekali terdengar batuk yang keras dan rintihan menahan rasa sakit. Aku harus masuk dan melihatnya. Aku sudah tidak peduli dengan status tempat ini yang bernama ‘toilet cowok’.

[Cerpen] Biakan Aku Pergi

Biakan Aku Pergi
#Ini pengganti yang ‘The Last Valentine’. Kenapa aku ganti? Karna feel cerita yang judulnya itu udah ga ada lagi. udah memudar *cielah bahasa gue—a* Ini aku pake CakShil kok, tenang, masih menuhin request’an Kakak Nia Sumiati tercintah *eh! Dan masih sesuai request’an kok. So, mending lanjut aja yaa... Happy reading, don’t forget to comment and give your thumbs, right!#
“Aku mau kita putus.”ucap Cakka pada Shilla.
“Putus? Kenapa?”tanya Shilla sambil menatap Cakka dalam, berusaha mencari kebohongan di manik mata Cakka, tapi nihil.
“Aku udah ga nyaman sama kamu.”jawab Cakka.
“Gitu?” “Iya.”jawab Cakka –lagi-
“Oke, kita putus.”ujar Shilla lalu beranjak dari kursinya, berniat pergi dari cafe.
Cakka mengusap wajahnya saat punggung Shilla mulai menghilang dari pandangannya. Dadanya terasa terhimpit saat mengatakan kata ‘putus’ tadi. Jujur saja, semuanya yang ia ucapkan tadi adalah bohong belaka. Cakka masih sangat menyayangi Shilla, dan masih nyaman di sebelah Shilla. Tapi C…