Langsung ke konten utama

The Story of Skripsi Mampet

Hai semuaaa...
Udah lama banget dari terakhir aku ngeblog. Alasannya? Sibuk..
Klise sekali ya, tapi itu lah alasannya.
Aku lagi sibuk menata masa depan *duileeeh*
Sibuk kuliah yang cuman 3 mata kuliah, 3 kali seminggu
Sibuk kegiatan PKL yang nanti aku bakalan bikin entrinya sendiri
Dan, sibuk proposal skripsi dan skripsi
YES, aku udah semester 7, udah proposalan skripsi, udah skripsian
Malah proposalku udah seminar, tinggal dikumpulinn ke fakultas...
Abis itu skripsi...
Sekarang lagi skripsian sih
Tapiiiiii
Tapiiiii
Buuutt
AKU MAMPET!
Sangat-sangat mampet
Istilah dunia penulis itu lagi WRITER BLOCK
Iyaaa
Jadi, writer block ku ini gak cuma kejadian di tulisan fiksiku aja, tapi sama skripsiku jugaaa
Padahal nih ya, padahal harusnya sekarang udah bimbingan BAB I, terus bulan Februari udah sidang, terus bulan April udah pake toga
Ampuuun
Nyariin mood yang entah hilang ke mana ini lho, susahnya udah kayak nyari jodoh, NJELIMET
Ide udah ada, tinggal nyari bahan, terus diketik
Tapi, emang aku paling goblok sih kalo bikin tulisan non-fiksi
Harus nyari bahan, harus sesuai EYD banget, ada tatanannya, segala macem
Kalo fiksi kan, paling gak gitu-gitu banget kan aturannya
Yaaa ada EYD cuman gak pake kata-kata baku yang bakuuuu banget
Huaaah
Eotteohgeeee!!!! GIMANA INII...
Deadline semakin dekaaat, tapi aku belum mulai sama sekali
Udah mulai research data sih, cuman cumaaan hueeee
Semoga, setelah ini bisa mulai dan bisa selesai sebelum tanggal 19 Februari deh
Soalnya 19 Februari udah mulai perkuliahan semester genap
Sama aja dong, aku lulus 4 tahun
Apalagi kalo udah masuk semester genap ini berarti bayar SPP lagi
Mana pas nanya dosenku bilang, itu bayarnya tetep bayar full
What Theeee...
Kan cuman satu mata kuliah aja lhooo, mana gak ada kelasnya, jarang ke kampus juga, kok bayar FULL???
Haah
Ini nanti gak selesai-selesai nih, bisa sepanjang skripsi nih curhatan hahaha
Udah deh...
See you next time
Semoga next time itu, cerita soal WISUDAANKU, okaay?
Bye,
God Bless You All  

Postingan populer dari blog ini

[DRABBLE] : DON’T SICK AGAIN, YO… Pagi itu, saat upacara bendera, aku melihatnya yang tiba-tiba berlari. Semua mata menatap dirinya yang memucat. Ya ampun, dia kenapa? Aku pun memutuskan untuk mengikutinya. Dan ternyata, dia berlari ke arah toilet. Toilet cowok.
Sesampai di toilet, aku bias mendengar suara orang muntah, yang kuyakini adalah dirinya. Sesekali terdengar batuk yang keras dan rintihan menahan rasa sakit. Aku harus masuk dan melihatnya. Aku sudah tidak peduli dengan status tempat ini yang bernama ‘toilet cowok’.

[Cerpen] Biakan Aku Pergi

Biakan Aku Pergi
#Ini pengganti yang ‘The Last Valentine’. Kenapa aku ganti? Karna feel cerita yang judulnya itu udah ga ada lagi. udah memudar *cielah bahasa gue—a* Ini aku pake CakShil kok, tenang, masih menuhin request’an Kakak Nia Sumiati tercintah *eh! Dan masih sesuai request’an kok. So, mending lanjut aja yaa... Happy reading, don’t forget to comment and give your thumbs, right!#
“Aku mau kita putus.”ucap Cakka pada Shilla.
“Putus? Kenapa?”tanya Shilla sambil menatap Cakka dalam, berusaha mencari kebohongan di manik mata Cakka, tapi nihil.
“Aku udah ga nyaman sama kamu.”jawab Cakka.
“Gitu?” “Iya.”jawab Cakka –lagi-
“Oke, kita putus.”ujar Shilla lalu beranjak dari kursinya, berniat pergi dari cafe.
Cakka mengusap wajahnya saat punggung Shilla mulai menghilang dari pandangannya. Dadanya terasa terhimpit saat mengatakan kata ‘putus’ tadi. Jujur saja, semuanya yang ia ucapkan tadi adalah bohong belaka. Cakka masih sangat menyayangi Shilla, dan masih nyaman di sebelah Shilla. Tapi C…